by

Tahapan Haji Ziarah Islam ke Mekah (Mekah)

Haji, ziarah keagamaan yang dilakukan dalam tahapan ritual di dalam dan sekitar kota suci Mekah (Makka), diharuskan bagi umat Islam setidaknya satu kali selama masa hidup mereka. Ini adalah pertemuan tahunan umat manusia terbesar di dunia, dengan sekitar tiga juta orang berkumpul setiap tahun selama tiga hingga lima hari antara hari ke delapan dan ke 12 dari Dhul-Hijjah, bulan terakhir dari kalender Muslim. Ziarah telah terjadi setiap tahun sejak 630 M ketika nabi Muhammad memimpin para pengikutnya dari Madinah ke Mekah.

Ziarah agung yang disebut haji (bahasa Arab untuk “ziarah”) penting karena sejumlah alasan. Pertama dan mungkin yang paling penting, ini adalah waktu ketika sekitar tiga juta atau lebih Muslim datang bersama-sama, bercampur lintas etnis, kebangsaan, sekte, dan gender.

Kedua, ziarah diprakarsai oleh Nabi Muhammad sendiri, yang dikatakan telah dikirim dengan 1.400 pengikutnya pada ziarah untuk merayakan salah satu mitos pendiri agama-agama Ibrahim. Ketiga, salah satu perhentian Dataran Arafat – adalah tempat Muhammad menyampaikan khotbah perpisahannya. Dan Anda juga bisa membeli oleh-oleh haji di indramayu.

Apa Saja Tahapan Haji, Ziarah Islam ke Mekah (Mekah)?

Hari 1 Ziarah (8 Hul-Hijjah)

Peziarah membuat Tawaf di sekitar Ka’bah Suci di Mekah. Tawaf adalah ritual selama umroh atau haji ketika para peziarah membuat tujuh lingkaran di sekitar Ka’bah Suci di Masjid Al Haram.

Pada hari resmi pertama haji, jutaan peziarah melakukan ritual pertama yang terkait dengan haji di kompleks Masjid al-Haram (Masjid Suci), ritual yang akan diulang sepanjang perjalanan. Pertama adalah “tawaf,” di mana para peziarah berjalan di sekitar Kabah(“Kubus”), sebuah kuil batu yang konon dibangun oleh Abraham (Ibrahim dalam bahasa Arab) dan putranya Ismail (Ismail) sekitar 4.000 tahun yang lalu.

Kabah memiliki empat dinding dan atap dan di salah satu sudut di dinding luar adalah Batu Hitam Mekah, tempat Ibrahim meletakkan Ismail untuk dikorbankan. Kabah ditutupi dengan kain sutra hitam yang dihiasi dengan ayat-ayat Al-Quran dalam kaligrafi Arab bersulam emas: Kain diganti setiap tahun pada Hari 2 Haji. Untuk tawaf, peziarah berjalan berlawanan arah jarum jam tujuh kali di sekitar kuil.

Hari 2 Ziarah (Haji ke-9 Hijjah)

Pada hari kedua ziarah, para peziarah meninggalkan Mina tepat setelah fajar untuk melakukan perjalanan ke Dataran Arafat untuk pengalaman puncak haji. Pada apa yang dikenal sebagai ” Hari Arafat ,” para peziarah melakukan Wuquf, sebuah ritus di mana mereka menghabiskan sepanjang hari berdiri.

Hari ke 3 Ziarah (10 Hul-Hijjah)

Peziarah Muslim melemparkan batu ke pilar sebagai bagian dari ibadah haji. Peziarah Muslim melemparkan batu ke pilar yang mewakili iblis di Mina di luar Mekah, Arab Saudi.

Pada hari ketiga, para peziarah bergerak sebelum matahari terbit, kali ini kembali ke Mina. Di sini mereka melakukan upacara Ramy, di mana mereka melemparkan kerikil batu yang mereka kumpulkan pada hari sebelumnya di tiga pilar yang mewakili godaan Setan.

Tiga pilar tersebut adalah Jamrat al-‘Aqaba (di jalan sempit al-‘Aqaba, dan yang terbesar), Jamrat al-Wusta (yang di tengah), dan Jamrat al-Sughra (yang kecil). Pilar diatur secara terpisah dalam depresi besar, dan peserta berjalan menyusuri koridor untuk melempar kerikil. Demikianlah Artikel tentang Tahapan Haji, Ziarah Islam ke Mekah (Mekah) semoga bermanfaat.

News Feed