by

Pentingnya Imunisasi untuk Anak Anda

Bayi dilahirkan dengan perlindungan terhadap beberapa penyakit karena ibu mereka memberikan antibodi (protein yang dibuat tubuh untuk melawan penyakit) sebelum lahir. Bayi yang disusui terus mendapatkan lebih banyak antibodi dalam ASI. Namun dalam kedua kasus tersebut, perlindungan bersifat sementara.

Vaksin bcg Imunisasi (vaksinasi) adalah cara untuk menciptakan kekebalan (perlindungan dari) beberapa penyakit. Ini dilakukan dengan menggunakan sejumlah kecil kuman yang terbunuh atau melemah yang menyebabkan penyakit. Kuman dapat berupa virus (seperti virus campak) atau bakteri (seperti pneumokokus). Vaksin merangsang sistem kekebalan untuk bereaksi seolah-olah ada infeksi nyata. Pentingnya Imunisasi itu menangkis “infeksi” dan mengingat kuman.

Lalu, ia bisa melawan kuman jika memasuki tubuh nanti. Dilemahkan (lemah) virus hidup yang digunakan dalam beberapa vaksin seperti di campak, gondok, dan rubella (MMR). Virus atau bakteri yang terbunuh (tidak aktif) digunakan dalam beberapa vaksin, seperti dalam IPV. Vaksin toksoid mengandung racun yang tidak aktif yang diproduksi oleh bakteri. Sebagai contoh, vaksin difteri dan tetanus adalah vaksin toksoid.

Vaksin konjugasi (seperti Hib) mengandung bagian dari bakteri yang dikombinasikan dengan protein. American Academy of Pediatrics (AAP) merekomendasikan agar anak-anak mendapatkan vaksin kombinasi (daripada vaksin tunggal) bila memungkinkan. Banyak vaksin ditawarkan dalam kombinasi untuk membantu mengurangi jumlah suntikan yang diterima seorang anak.

Beberapa variasi normal, dan rekomendasi berubah ketika vaksin baru dikembangkan. Dokter Anda akan berbicara dengan Anda tentang vaksinasi yang tepat dan jadwal untuk anak Anda. Beberapa orang tua mungkin ragu untuk memvaksinasi anak-anak mereka. Mereka memiliki pertanyaan atau kekhawatiran bahwa seorang anak mungkin memiliki reaksi serius atau mendapatkan penyakit yang dicegah oleh vaksin.

Apakah pentingnya imunisasi untuk anak?

Tetapi komponen vaksin melemah atau terbunuh. Dalam beberapa kasus, hanya sebagian dari kuman yang digunakan. Jadi mereka tidak mungkin menyebabkan penyakit serius. Beberapa vaksin dapat menyebabkan reaksi ringan, seperti rasa sakit di mana suntikan diberikan atau demam. Tetapi jarang terjadi reaksi serius. Risiko vaksinasi kecil dibandingkan dengan risiko kesehatan dari penyakit yang dimaksudkan untuk dicegah.

Imunisasi adalah salah satu cara perlindungan terbaik terhadap penyakit menular. Vaksin atau imunisasi anak-anak dapat tampak luar biasa ketika Anda adalah orang tua baru. Jadwal vaksin yang direkomendasikan oleh agensi dan organisasi, seperti CDC, American Academy of Pediatrics, dan American Academy of Family Physicians mencakup sekitar 14 penyakit berbeda.

Vaksinasi tidak hanya melindungi anak Anda dari penyakit mematikan, seperti polio, tetanus, dan difteri, tetapi mereka juga menjaga anak-anak lain aman dengan menghilangkan atau sangat mengurangi penyakit berbahaya yang dulu menyebar dari anak ke anak. Vaksin adalah versi mati, atau melemah, atau bagian dari kuman yang menyebabkan penyakit tersebut.

Ketika anak-anak terpapar penyakit dalam bentuk vaksin, sistem kekebalan tubuh mereka, yang merupakan mesin melawan kuman tubuh, mampu membangun antibodi yang melindungi mereka dari tertular penyakit jika dan ketika mereka terkena penyakit yang sebenarnya. Selama bertahun-tahun, vaksin telah menimbulkan beberapa kontroversi mengenai keamanan, tetapi tidak ada bukti yang meyakinkan tentang bahaya yang ditemukan.

Dan meskipun anak-anak dapat bereaksi terhadap vaksin apa pun, hal penting yang perlu diketahui adalah bahwa manfaat vaksinasi jauh lebih besar daripada kemungkinan efek sampingnya. Sebagian besar vaksinasi anak Anda selesai antara kelahiran dan 6 tahun. Banyak vaksin diberikan lebih dari satu kali, pada usia yang berbeda, dan dalam kombinasi. Demikian pentingnya imunisasi untuk anak anda.

News Feed